Home » , » Penyakit Hernia Pada Anak

Penyakit Hernia Pada Anak

Gejala penyakit Penyakit Hernia Pada Anak atau turun berok selama ini lebih dikenal sebagai penyakit pria, karena hanya kaum pria yang mempunyai bagian khusus dalam rongga perut untuk mendukung fungsi alat kelaminnya. Berdasarkan penyebab terjadinya, penyakit hernia pada anak dapat dibedakan menjadi hernia bawaan (congenital) dan hernia dapatan (akuisita). Sedangkan menurut letaknya, hernia dibedakan menjadi hernia inguinal, umbilical, femoral, diafragma dan masih banyak lagi nama lainnya.



Bagian penyakit hernia pada anak terdiri dari cincin, kantong, dan isi hernia itu sendiri. Isi hernia yaitu usus, ovarium, dan jaringan penyangga usus (omentum). Bila ada bagian yang lemah dari lapisan otot dinding perut, maka usus dapat keluar ke tempat yang tidak seharusnya, yakni bisa ke diafragma (batas antara perut dan dada), bisa di lipatan paha, atau di pusar. Umumnya penyakit hernia pada anak tidak menyebabkan nyeri.

Namun, akan terasa nyeri bila isi penyakit hernia pada anak terjepit oleh cincin hernia. Infeksi akibat penyakit hernia pada anak menyebabkan penderita merasakan nyeri yang hebat, dan infeksi tersebut akhirnya menjalar dan meracuni seluruh tubuh. Jika sudah terjadi keadaan seperti itu, maka harus segera ditangani oleh dokter karena dapat mengancam nyawa penderita.

Penyakit hernia pada anak dapat terjadi pada semua umur, baik tua maupun muda. Pada anak-anak atau bayi, lebih sering disebabkan oleh kurang sempurnanya procesus vaginalis untuk menutup seiring dengan turunnya testis atau buah zakar. Biasanya yang sering terkena penyakit hernia pada anak adalah bayi atau anak laki-laki. Pada orang dewasa, penyakit hernia pada anak terjadi karena adanya tekanan yang tinggi dalam rongga perut dan kelemahan otot dinding perut karena faktor usia.


Tekanan dalam perut yang meningkat dapat disebabkan oleh batuk yang kronik, susah buang air besar, adanya pembesaran prostat pada pria, serta orang yang sering mengangkut barang-barang berat.Penyakit penyakit hernia pada anak akan meningkat sesuai dengan penambahan umur. Hal tersebut dapat disebabkan oleh melemahnya jaringan penyangga usus atau karena adanya penyakit yang menyebabkan tekanan di dalam perut meningkat.


Ada dua jenis penyakit hernia pada anak yaitu internal dan eksternal :


Hernia internal : berada dalam tubuh dan tidak bisa dilihat secara kasat mata. Contohnya penyakit hernia pada anak diafragmatika dimana penyakit hernia pada anak terjadi akibat adanya celah di diafragma (otot pemisah antara bagian perut dengan dada) karena pembentukan diafragma yang tidak sempurna. Contoh lainnya adalah penyakit hernia pada anak hiatal esofagus, yaitu penyakit hernia pada anak terjadi melalui celah masuknya esofagus yang masuk dari rongga dada, serta banyak lagi jenis lainnya.


Hernia eksternal : Dari jenis penyakit hernia pada anak ini yang paling sering dijumpai adalah hernia inguinalis yang muncul di lipat paha dan penyakit hernia pada anak umbilikalis yang muncul di daerah pusar. Bayi umumnya mengalami penyakit hernia pada anak eksternal yang bisa dideteksi secara kasat mata karena terlihat secara langsung.


penyakit hernia pada anak pun lebih sering terjadi pada bayi prematur, sebab pada saat kelahirannya proses penurunan testis dan pembentukan ligamen belum sempurna.


Hernia inguinalis :
1. Pada bayi laki-laki terjadi karena kegagalan proses penutupan kantung yang menutupi testis. Ketika di dalam kandungan, testis turun dari bagian perut ke bawah dan berhenti sesampainya di skrotum (kantung pelir). Proses penurunan ini dimulai waktu bayi masih berada dalam kandungan. Ketika turun, testis akan membawa selaput dari perut ke bawah sehingga membentuk kantung. Ketika lahir cukup bulan, umumnya proses perpindahan testis ini sudah selesai. Namun pada beberapa bayi, proses penutupan hingga menjadi ligamentum (jaringan ikat) tidak berjalan sempurna yang akhirnya menyisakan lubang. Nah, lubang inilah yang nantinya bisa menimbulkan herniasi. Bila hanya berisi cairan saja disebut hidrocele. “Pada penyakit hernia pada anak inguinalis, paling sering ditemukan di sebelah kanan, sekitar 67 persen, sisanya sebelah kiri,” jelas Cosmas.


2. Pada bayi perempuan penyakit hernia pada anak terjadi melalui proses seperti ini: seperti halnya bayi laki-laki, bayi perempuan pun mengalami proses pembentukan organ tubuh bagian bawah yang hampir sama. Namun, bila laki-laki mengalami proses penurunan testis, maka perempuan tidak.


Hernia umbilikus :
Pada bayi laki-laki dan perempuan penyakit hernia pada anak umbilikus terjadi bila penutupan umbilikus (bekas tali pusar) tidak sempurna. Seharusnya, bila penutupan membuat umbilikalis tetap terbuka. Bila hal ini terjadi, tentu akan menyisakan lubang sehingga usus bisa keluar masuk ke daerah tersebut.


Menangani Penyakit Hernia
Berhubung proses peningkatan dari satu fase ke fase berikutnya terjadi cukup cepat, Cosmas menyarankan, bawalah segera bayi Anda ke dokter begitu terlihat gejala awal penyakit hernia pada anak . Bila memang positif, meskipun masih sangat ringan, bayi harus segera dioperasi untuk mencegah tahap gangguan yang lebih berat. “Operasi yang biasa dilakukan adalah herniotomi untuk memotong kantung penyakit hernia pada anak kemudian diikat,” kata Cosmas.


Namun sebelumnya, saat pemeriksaan, dokter akan melakukan palpasi atau meraba isi hernia dengan ujung jarinya, apakah masih dapat dimasukkan kembali ke dalam perut atau tidak. Atau adna bisa mencoba celana penyakit hernia pada anak .
Share this article :

0 komentar:

mobile ads

 
powered by Blogger